Hijrah ke Ubuntu2 min read

Sejak dua bul­an lalu, saya kem­ba­li men­co­ba hijrah dari Windows ke Linux (baca: Ubuntu). Saya sadar bah­wa saya hanya peng­gu­na kom­pu­ter bia­sa, buk­an pro­gram­mer atau­pun IT geek. Kegiatan yang saya lakuk­an di dep­an kom­pu­ter tak jauh dari meng­e­tik, bro­wsing, menon­ton film, men­de­ngark­an musik, meng­o­lah gam­bar, dan sese­ka­li ber­ma­in video game. Namun, sema­kin hari dorong­an untuk hijrah itu ter­a­sa sema­kin kuat.

Kita sebe­nar­nya sudah sema­kin ter­bi­a­sa dengan Linux–terutama bagi peng­gu­na smar­tpho­ne ber­ba­sis Android–sehingga pro­ses hijrah ke Linux di desk­top tidak ter­a­sa sebe­rat dulu. Tambah lagi, per­kem­bang­an OS open sour­ce itu kini sudah kian pesat dan sema­kin user-fri­en­dly.

Awalnya, saya hanya bera­ni mema­sang Xubuntu di netbo­ok kecil saya yang murah meri­ah. Saya memi­lih Xubuntu kare­na konon ia mem­bu­tuhk­an spe­si­fi­ka­si yang lebih ringan diban­dingk­an Ubuntu ver­si GNOME. Netbook itu umum­nya saya gunak­an untuk meng­e­tik ringan, tapi masih ter­a­sa agak lam­bat, mung­kin kare­na saya ini ada­lah tipe orang yang suka meng-insta­ll apa saja, lapar mata saat men­je­la­ja­hi Ubuntu Software Center. Di luar ken­da­la hardwa­re dan bebe­ra­pa bugs kecil, rupa­nya tidak ada masa­lah yang ber­ar­ti.

Sasaran saya ber­i­kut­nya ada­lah lap­top “uta­ma” yang sudah saya gunak­an sela­ma lima tahun ini, yang sela­ma ini sudah dihu­ni oleh Windows 7. Namun, saya hanya bera­ni mema­sang Kubuntu seca­ra dual boot ber­sa­ma Windows, kare­na bebe­ra­pa alas­an. Pertama, saya masih belum ter­bi­a­sa dengan GIMP dan Inkscape. Saya buk­an digi­tal artist, tapi Adobe Photoshop dan Corel Draw sudah men­ja­di can­du seti­ap kali saya harus meng­o­lah gam­bar seca­ra digi­tal. Kedua, sese­ka­li saya juga masih ber­ma­in video game yang ada di Windows, mes­ki­pun kesi­buk­an bela­kang­an ini mem­bu­at saya sema­kin jarang mela­ku­kan­nya. Khilafah Dual boot ada­lah solu­si­nya.

Hijrah memang tidak harus dila­kuk­an seca­ra total dalam seka­li jal­an. Ketika kaum mus­li­min mela­kuk­an hijrah dari Mekah ke Madinah, mere­ka pun mela­ku­kan­nya seca­ra ber­ta­hap. Saya mung­kin masih akan mem­bu­tuhk­an Windows untuk hal-hal daru­rat, tapi sedi­kit demi sedi­kit kebu­tuh­an itu akan terus ber­ku­rang.

Setelah bebe­ra­pa ming­gu men­co­ba, Kubuntu ter­nya­ta tidak ter­a­sa nyam­an di geng­gam­an saya. Rasanya agak ber­at dan saya ter­la­lu sering meng­a­la­mi masa­lah dalam mema­sang pro­gram-pro­gram yang saya ingink­an. Akhirnya, saya meng­ha­pus Kubuntu dan meng­gan­ti­nya dengan Ubuntu MATE. Ternyata, saya menyu­ka­i­nya. Lebih ringan, lebih sta­bil.

Benar saja, sete­lah dua bul­an mela­kuk­an dual boot dengan Ubuntu MATE, saya sudah sema­kin jarang meng­ak­ses Windows di lap­top ini. Semua kebu­tuh­an ber­kom­pu­ter saya (kecu­a­li game) bisa ter­a­ko­mo­da­si. Saya akan mulai bela­jar meng­gu­nak­an GIMP dan Inkscape pel­an-pel­an (dan juga WINE, kalau saya benar-benar putus asa). Selain itu, saya juga sudah jarang ber­ma­in game kelas ber­at, lebih sering ber­ma­in di pon­sel bila benar-benar bos­an. Kalaupun sua­tu saat saya men­ja­di kaya raya, punya banyak wak­tu luang, dan ingin ber­ma­in game di kom­pu­ter lagi, toh masih ada Steam di Linux.

Saya kira, hanya ting­gal wak­tu saja sam­pai saya bisa seca­ra kaffah mening­galk­an Windows. Semoga saya bisa terus isti­qo­mah.

Published by

Muhamad Rivai

Muhamad Rivai lahir di Jakarta pada tahun 1988, tapi pindah ke kota Karawang saat kelas tiga SD. Pada tahun 2006 ia pindah ke Bandung untuk mengikuti kuliah di FSRD ITB. Setelah lulus, ia pulang kembali ke Jakarta untuk menekuni dunia tulis-menulis sambil mencari nafkah sebagai pekerja. Tulisan-tulisannya berupa cerpen dan puisi selama ini dimuat di blog pribadi dan di situs Kemudian dengan nama someonefromthesky. Pernah menerbitkan buku kumpulan cerpen Setelah Gelap Datang (Indie Book Corner, 2012), menyumbangkan satu cerpen di buku Cerita Horor Kota (PlotPoint, 2013), dan pernah juga mempublikasikan kumpulan cerpen digital berjudul Distorsi Mimpi (2009).

  • Hariz Rizki

    Amiin, salut­lah sama Bung Rivai