Memberi Tanpa Imbalan

Setiap pagi, ada seo­rang penge­mis tua yang men­da­ta­ngi rumah Bu Darma. Saat Bu Darma mem­be­ri sede­kah kepa­da si penge­mis tua, penge­mis itu meng­u­capk­an teri­ma kasih ber­ka­li-kali, menam­pakk­an wajah baha­gia sam­bil ber­cu­cur­an air mata, ser­ta men­do­ak­an Bu Darma agar sehat dan banyak reze­ki. Bu Darma ikut baha­gia meli­hat eksp­re­si penge­mis tua itu dan meng­a­mi­ni doa-doa­nya. Sejak saat itu, si penge­mis sela­lu datang seti­ap hari, dan Bu Darma sela­lu mem­be­ri­nya sede­kah. Namun, lama-kela­ma­an, Bu Darma menya­da­ri ada sesu­a­tu yang ber­u­bah dari penge­mis itu. Lama-lama, senyum syu­kur di wajah si penge­mis itu sema­kin pudar, doa-doa­nya sema­kin pen­dek, dan bahk­an pada sua­tu keti­ka, si penge­mis ber­hen­ti meng­u­capk­an teri­ma kasih kepa­da Bu Darma.

Bu Darma pun kesal. Ia mera­sa penge­mis itu sudah lan­cang seka­rang, seo­lah-olah sede­kah Bu Darma diang­gap seba­gai kewa­jar­an dan buk­an sua­tu anu­ge­rah lagi. Ia pun memu­tusk­an untuk ber­hen­ti mem­be­ri sede­kah kepa­da si penge­mis tua itu dan men­ca­ri penge­mis lain yang [menu­rut­nya] lebih meng­har­gai sede­kah­nya.

Pertanyaannya, apa­kah sejak awal, Bu Darma memang benar-benar ikh­las mem­be­ri sede­kah?

Terkadang, kegi­at­an mem­be­ri yang dikla­im ikh­las atau tan­pa pam­rih bisa jadi memi­li­ki motif yang tak disa­da­ri. Mungkin, seca­ra seder­ha­na, kita bisa meng­a­tak­an Bu Darma “kurang” ikh­las kare­na ia masih meng­ha­rapk­an imbal­an dari si penge­mis, yai­tu ber­u­pa senyum syu­kur dan doa-doa. Kegiatan mem­be­ri sede­kah pun pada akhir­nya ber­u­bah men­ja­di kegi­at­an tran­sak­si bela­ka, yai­tu tran­sak­si menu­kark­an sejum­lah uang dengan ucap­an teri­ma kasih dan doa-doa. Ketika Bu Darma tidak men­da­patk­an imbal­an yang ia harapk­an, tran­sak­si pun ia hen­tik­an. Jual-beli diba­talk­an.

Lebih dari itu, mung­kin juga ada sema­cam “pene­gas­an keku­a­sa­an” yang tim­bul dari kegi­at­an mem­be­ri. Bukan hal yang sulit dipa­ha­mi, bah­wa orang yang mem­be­ri bia­sa­nya memi­li­ki “kele­bih­an” diban­ding orang yang dibe­ri.

Ibaratnya begi­ni: Saya mem­be­ri kamu uang, ber­ar­ti saya lebih ting­gi dari kamu, oleh kare­na itu kamu harus menun­jukk­an sikap seba­gai orang yang lebih ren­dah di hadap­an saya: menun­duk-nun­duk, ber­li­nang air mata, bahk­an menyem­bah-nyem­bah. Bila kamu tidak menun­jukk­an sikap itu (atau malah menun­jukk­an sikap ber­la­wan­an), ber­ar­ti kamu lan­cang, tidak tahu diri. Saya akan meng­hu­kum kamu dengan ber­hen­ti mem­be­ri kamu uang. Inilah “pene­gas­an keku­a­sa­an” yang saya mak­sud bisa ter­ja­di dalam kegi­at­an mem­be­ri.

Tentu saya tidak sedang ber­u­sa­ha meng­e­cilk­an man­fa­at prak­tis dari kegi­at­an ber­se­de­kah. Dalam jang­ka pen­dek, sede­kah yang kurang ikh­las seka­li pun masih lebih ber­man­fa­at bagi orang lain dari­pa­da tidak sama seka­li. Misalnya, bagi orang yang sedang kela­par­an, nasi bung­kus yang dibe­rik­an oleh poli­ti­si pen­ji­lat diang­gap lebih pen­ting dari­pa­da bea­sis­wa kuli­ah atau modal usa­ha.

Saya jadi ter­i­ngat pada kata-kata anak jalan­an di bus kota, bah­wa “mem­be­ri uang seri­bu-dua ribu tidak akan mem­bu­at Anda jatuh mis­kin dan tidak akan mem­bu­at kami kaya raya”. Kalimat itu ada benar­nya. Biasanya, orang mem­be­ri sede­kah memang buk­an untuk mele­nyapk­an jurang anta­ra si kaya dan si mis­kin, mela­ink­an untuk meng­a­ta­si masa­lah jang­ka pen­dek. Bahkan, ada juga orang yang ber­se­de­kah sam­bil tetap ingin mem­per­ta­hank­an jurang kaya-mis­kin dengan alas­an “kalau semua orang jadi kaya, nan­ti sia­pa yang mau mene­ri­ma sede­kah saya?”.

Dalam kehi­dup­an nya­ta, tidak banyak kegi­at­an mem­be­ri yang bisa dika­tak­an mur­ni tan­pa pam­rih. Program CSR per­u­sa­ha­an-per­u­sa­ha­an ber­tu­ju­an untuk mem­per­ba­i­ki citra di mata masya­ra­kat dan mening­katk­an pen­ju­al­an, ban­tu­an dari lem­ba­ga-lem­ba­ga inter­na­sio­nal hanya dibe­rik­an dengan sya­rat-sya­rat ter­ten­tu yang meng­un­tungk­an pen­do­nor, dona­tur-dona­tur LSM memi­li­ki agen­da poli­tik­nya sen­di­ri, peng­hu­ni rumah mem­be­rik­an hadi­ah kepa­da tetang­ga­nya demi mera­wat hubung­an sosi­al yang saling meng­un­tungk­an, pelangg­an rumah mak­an mem­be­ri uang kepa­da penge­mis supa­ya penge­mis cepat per­gi, orang yang mem­be­ri sede­kah hanya untuk menim­bulk­an per­a­sa­an nyam­an dan ten­te­ram dalam diri­nya sen­di­ri, dan lain seba­gai­nya.

Lantas, apa­kah manu­sia memang makh­luk yang sela­lu pam­rih? Mustahilkah bagi seo­rang manu­sia untuk mem­be­ri kepa­da manu­sia lain atas dasar kepe­du­li­an yang tulus, tan­pa meng­ha­rapk­an imbal­an apa pun–bahkan seka­dar doa, ucap­an teri­ma kasih, atau per­a­sa­an lega? Entahlah. Biasanya, kita meng­hin­da­ri per­a­sa­an “riya’” dengan men­ce­gah orang lain menyak­sik­an keba­ik­an kita. Padahal, pihak yang paling sering menyak­sik­an keba­ik­an kita jus­tru ada­lah orang yang mene­ri­ma keba­ik­an kita itu sen­di­ri.