Sungguh, Tidak Ada Paksaan dalam Horor2 min read

Berhubung istri sedang tidak ingin diajak nonton film horor, akhirnya hari Minggu lalu saya iseng menonton film Annabelle sendirian di salah satu bioskop XXI. Memang, beberapa teman telah mewanti-wanti bahwa film ini mengecewakan, tapi saya masih merasa penasaran.

Ada tiga orang yang duduk di sebelah saya, dua orang tampak seperti sepasang kekasih, dan satu orang lagi tampak seperti teman dari pasangan ini. Orang terakhir ini perlu dikasihani. Tidak hanya dia menjadi kambing congek yang harus menemani temannya pacaran, ia juga—di luar kehendaknya—harus menonton film horor. Ia selalu menunduk, menyalakan ponsel sepanjang film (terutama saat adegan seram), dan mungkin di dalam hatinya mengutuki pertemanan abusive yang ia jalani. Ia tentu bukanlah satu-satunya orang yang mengalami penderitaan seperti itu. Setiap kali menonton film horor di bioskop, saya hampir selalu menemukan orang seperti dia.

Oleh karena itu, saya ingin menyerukan kepada semua orang yang membaca bog ini agar jangan pernah memaksa temanmu menonton film horor kalau memang ia tidak menginginkannya. Kamu—yang merasa diri pemberani—mungkin bisa tertawa melihat temanmu yang penakut itu menjerit-jerit atau berkeringat dingin, tapi tanpa sadar kamu telah menzalimi banyak orang. Pertama, kamu menzalimi temanmu sendiri. Kamu telah merenggut kemerdekaannya sebagai manusia yang bebas menentukan tontonannya sendiri. Kedua, kamu menzalimi penonton lain yang ingin menonton film horor dengan nyaman. Akibat temanmu yang masuk bioskop dengan paksa itu, kami jadi terganggu dengan cahaya layar ponsel yang ia nyalakan sepanjang film.

Begitu pula sebaliknya, bila kamu adalah orang yang pernah menjadi korban para penggemar film horor ini, kamu harus berani melawan dengan tegas. Katakan dengan berani bahwa kamu takut. Terdengar seperti paradoks, tetapi itu benar, kadang kita butuh keberanian untuk menyatakan rasa takut.

Lalu bagi para penggemar film horor, ketahuilah bahwasanya kamu sekali-sekali tidak lebih pemberani atau lebih hebat dibandingkan penggemar film lain. Horor sebagai bentuk hiburan hanya diberikan kepada mereka yang dengan suka rela ingin menerimanya. Di luar itu, horor adalah penindasan. Sungguh, tidak ada paksaan dalam menikmati genre horor.

Maaf kalau tulisan ini terkesan random. Intinya, saya cuma ingin bilang bahwa film Annabelle memiliki cerita yang membosankan dan mengecewakan, sampai-sampai sepanjang film saya malah memikirkan hal ini.

Published by

Muhamad Rivai

Muhamad Rivai lahir di Jakarta pada tahun 1988, tapi pindah ke kota Karawang saat kelas tiga SD. Pada tahun 2006 ia pindah ke Bandung untuk mengikuti kuliah di FSRD ITB. Setelah lulus, ia pulang kembali ke Jakarta untuk menekuni dunia tulis-menulis sambil mencari nafkah sebagai pekerja. Tulisan-tulisannya berupa cerpen dan puisi selama ini dimuat di blog pribadi dan di situs Kemudian dengan nama someonefromthesky. Pernah menerbitkan buku kumpulan cerpen Setelah Gelap Datang (Indie Book Corner, 2012), menyumbangkan satu cerpen di buku Cerita Horor Kota (PlotPoint, 2013), dan pernah juga mempublikasikan kumpulan cerpen digital berjudul Distorsi Mimpi (2009).